Contoh Pantun Nasehat Terlengkap 2016

Contoh Pantun Nasehat - Pantun nasehat adalah pantun yang biasanya digunakan untuk memberikan seseorang nasehat atau teguran secara tidak langsung dengan menggunakan gaya sastra melayu yang enak untuk didengar sehingga orang yang dinasehati tidak akan merasa digurui dan tersinggung. Dapat dikatakan bahwa pantun nasehat merupakan salah satu cara yang berbeda untuk memberikan seseorang nasehat maupun teguran.

contoh pantun nasehat


Contoh Pantun Nasehat yang kali ini akan dipaparkan sangat berbeda dengan Contoh Pantun Cinta yang telah kami bahas kemarin. Kalau pantun cinta dapat membuat hati Anda berbunga-bunga dan wajah Anda bersemu merah muda, maka pantun nasehat akan membuat Anda menjadi lebih bijak dalam menjalani hidup.

CONTOH PANTUN NASEHAT


Tuan Haji memakai jubah,
Singgah sembahyang di tepi lorong.
Kalau sudah kehendak Allah,
Rezeki segenggam jadi sekarung.

Patah gading serpih tanduk,
Mari diletak di atas papan.
Jika tahu ganja itu mabuk,
Buat apakah ia dimakan.

Anak rusa masuk ke taman,
Puas sudah orang memburu.
Kalau muda jadikan teman,
Kalau tua jadikan guru.

Berakit ke hulu dengan bergalah,
Buluh pecah terbelah dua.
Orang tua jangan dilangkah,
Kelak biadap dituduhnya pula.

Rusa betina berbelang kaki,
Mati terkena jerat sembat.
Orang yang muda kita sanjungi,
Orang yang tua kita hormat.

Sorong papan tarik papan,
Buah keranji dalam perahu.
Suruh makan awak makan,
Suruh mengaji awak tak mau.

Adik ke kedai membeli halia,
Emak memesan membeli laksa.
Jadilah insan berhati mulia,
Baik hati berbudi bahasa.

Kayu cendana diatas batu,
Sudah diikat dibawa pulang.
Adat dunia memang begitu,
Benda yang buruk memang terbuang.

Kemuning ditengah balai,
Bertumbuh terus semakin tinggi.
Berunding dengan orang tak pandai,
Bagaikan alu pencungkil duri.

Parang ditetak kebatang sena,
Belah buluh taruhlah temu.
Barang dikerja takkan sempurna,
Bila tak penuh menaruh ilmu.

Padang temu padang baiduri,
Tempat raja membangun kota.
Bijak bertemu dengan jauhari,
Bagaikan cincin dengan permata.

Ngun Syah Betara Sakti,
Panahnya bernama Nila Gandi.
Bilanya emas banyak dipeti,
Sembarang kerja boleh menjadi.

Angin teluk menyisir pantai,
Hanyut rumpai di bawah titi.
Biarlah buruk kain dipakai,
Asal pandai mengambil hati.

Pergi mendaki Gunung Daik,
Hendak menjerat kancil dan rusa.
Bergotong-royong amalan yang baik,
Elok diamalkan setiap masa.

Air melurut ke tepian mandi,
Kembang berseri bunga senduduk.
Elok diturut resmi padi,
Semakin berisi semakin tunduk.

Daun sirih ulam Cik Da,
Makan sekapur lalu mati.
Walaupun banyak ilmu di dada,
Biar merunduk resmi padi,

Sungguh indah si pulau Bali,
Disebut orang pulau dewata.
Kalau pandangan tak lagi jeli,
Sudah saatnya berkacamata.

Kalau pergi ke kota Palu,
Singgah sebentar di Donggala.
Kalaulah diri masih punya malu,
Janganlah pernah berkata dusta.

Di Lampung ada sekolah gajah,
Gajah bermain di tepi hutan.
Kalau pandai bersikap ramah,
Tentu banyak mempunyai teman.

Buah pelaga makan dikikir,
Dibawa orang dari hulu.
Sebarang kerja hendak difikir,
Supaya jangan mendapat malu.

Kemumu di tengah pekan,
Dihembus angin jatuh ke bawah.
Ilmu yang tidak diamalkan,
Bagai pohon tidak berbuah.

Tumbuh melata si pokok tebu,
Pergi pasar membeli daging.
Banyak harta tak ada ilmu,
Bagai rumah tidak berdinding.

Tulis surat di dalam gelap,
Ayatnya banyak yang tidak kena.
Jagalah diri jangan tersilap,
Jikalau silap awak yang bencana.

Hendak belayar ke Teluk Betong,
Sambil mencuba labuhkan pukat.
Bulat air kerana pembetung,
Bulat manusia kerana muafakat.

Pakai baju warna biru,
Pergi ke sekolah pukul satu.
Murid sentiasa hormatkan guru,
Kerana guru pembekal ilmu.

Lagu bernama serampang laut,
Ditiup angin dari Selatan.
Layar dikembang kemudi dipaut,
Kalau tak laju binasa badan.

Padi segemal kepuk di hulu,
Sirih di hilir merekap junjungan.
Kepalang duduk menuntut ilmu,
Pasir sebutir jadikan intan.

Budak-budak berkejar-kejar,
Rasa gembira bermain di sana.
Kalau kita rajin belajar,
Tentu kita akan berjaya.

Jangan pergi mandi di lombong,
Emak dan kakak sedang mencuci.
Jangan suka bercakap bohong,
Semua kawan akan membenci.

Buah cempedak bentuknya bujur,
Sangat disukai oleh semua.
Jika kita bersikap jujur,
Hidup kita dipandang mulia.

Jikalau tuan mengangkat peti,
Tolong masukkan segala barang.
Jikalau anak-anak bersatu hati,
Kerja yang susah menjadi senang.

Asam kandis mari dihiris,
Manis sekali rasa isinya.
Dilihat manis dipandang manis,
Lebih manis hati budinya.

Kayu bakar dibuat arang,
Arang dibakar memanaskan diri.
Jangan mudah menyalahkan orang,
Cermin muka lihat sendiri.

Selasih tumbuh di tepi telaga,
Selasih dimakan si anak kuda.
Kasih ibu membaa ke syurga,
Kasih saudara masa berada.

Masuk hutan pakai sepatu,
Takut kena gigitan pacat.
Kalau kita selalu bersatu,
Apa kerja mudah dibuat.

Bandar baru Seberang Perai,
Gunung Daik bercabang tiga.
Hancur badan tulang berkecai,
Budi yang baik dikenang juga.

Encik Dollah pergi ka Jambi,
Pergi pagi kembali petang.
Kalau Tuhan hendak membagi,
Pintu berkancing rezeki datang.

Orang haji dari Jeddah,
Buah kurma berlambak-lambak.
Pekerjaan guru bukanlah mudah,
Bagai kerja menolak ombak.

Pinang muda dibelah dua,
Anak burung mati diranggah.
Dari muda sampai ke tua,
Ajaran baik jangan diubah.

Terang bulan di malam sepi,
Cahya memancar kepangkal kelapa.
Hidup di dunia buatlah bakti,
Kepada ibu dan juga bapak.

Kapal kecil jangan dibelok,
Kalau dibelok patah tiangnya.
Budak kecil jangan di peluk,
Kalau dipeluk patah tulangnya.

Asal kapas menjadi benang,
Dari benang dibuat kain.
Barang yang lepas jangan dikenang,
Sudah menjadi hak orang lain.

Tengahari pergi mengail,
Dapat seekor ikan tenggiri.
Jangan amalkan sikap bakhil,
Akan merosak diri sendiri.

Kapal Anjiman disangka hantu,
Nampak dari Kuala Acheh.
Rosak iman kerana nafsu,
Rosak hati kerana kasih.

Tingkap papan kayu bersegi ,
Sampan sakat di Pulau Angsa.
Indah tampan kerana budi,
Tinggi darjat kerana bahasa.

Anak Siti anak yang manja,
Suka berjalan di atas titi.
Orang yang malas hendak bekerja,
Pasti menyesal satu hari nanti.

Bintang tujuh sinar berseri,
Bulan purnama datang menerpa.
Ajaran guru hendak ditaati,
Mana yang dapat jangan dilupa.

Parang tajam tidak berhulu,
Buat menetak si pokok Ru.
Bila belajar tekun selalu,
Jangan ingkar nasihat guru.

Hari malam gelap-gelita,
Pasang lilin jalan ke taman.
Sopan santun budaya kita,
Jadi kebanggaan zaman berzaman.

Pergi berburu sampai ke sempadan,
Dapat Kancil badan berjalur.
Biar carik baju di badan,
Asalkan hati bersih dan jujur.

Pulau Pandan jauh ke tengah,
Gunung Daik bercabang tiga.
Hancur badan dikandung tanah,
Budi yang baik di kenang juga.

Ramai orang membeli jamu,
Di bawah pokok cuaca redup.
Bersungguh-sungguh mencari ilmu,
Ilmu dicari penyuluh hidup.

Apa guna berkain batik,
Kalau tidak dengan sucinya?.
Apa guna beristeri cantik,
Kalau tidak dengan budinya.

Berakit-rakit ke hulu,
Berenang-renang ke tepian.
Bersakit-sakit dahulu,
Bersenang-senang kemudian.

Buah cempedak diluar pagar,
Ambil galah tolong jolokkan.
Saya budak baru belajar,
Kalau salah tolong tunjukkan.

Pisang emas dibawa belayar,
Masak sebiji di atas peti.
Hutang emas boleh dibayar,
Hutang budi dibawa mati.

Dalam semak ada duri,
Ayam kuning buat sarang.
Orang tamak selalu rugi,
Macam anjing dengan bayang.

Baik-baik mengirai padi,
Takut mercik ke muka orang.
Biar pandai menjaga diri,
Takut nanti diejek orang.

Ke hulu membuat pagar,
Jangan terpotong batang durian.
Cari guru tempat belajar,
Supaya jangan sesal kemudian.

Mari kita tanam halia,
Ambil sedikit buat juadah.
Usia muda jangan disia,
Nanti tua sesal tak sudah.

Padi muda jangan dilurut,
Kalau dilurut pecah batang.
Hati muda jangan diturut,
Kalau diturut salah datang.

Cuaca gelap semakin redup,
Masakan boleh kembali terang.
Budi bahasa amalan hidup,
Barulah kekal dihormati orang.

Orang Daik memacu kuda,
Kuda dipacu deras sekali.
Buat baik berpada-pada,
Buat jahat jangan sekali.

Dayung perahu tuju haluan,
Membawa rokok bersama rempah.
Kalau ilmu tidak diamalkan,
Ibarat pokok tidak berbuah.

Kalau kita menebang jati,
Biar serpih tumbangnya jangan.
Kalau kita mencari ganti,
Biar lebih kurang jangan.

Pinang muda dibelah dua,
Anak burung mati diranggah.
Dari muda sampai ke tua,
Ajaran baik jangan diubah.

Pantai Mersing kuala Johor,
Pantainya bersih sangat mashyur.
Pohonkan doa kita bersyukur,
Negara kita aman dan makmur.

Orang tua patut disegani,
Boleh mendapat ajar nasihat.
Ular yang bisa tidak begini,
Bisa lagi lidah yang jahat.

Ramai orang menggali perigi,
Ambil buluh lalu diikat.
Ilmu dicari tak akan rugi,
Buat bekalan dunia akhirat.

Tumbuh merata pohon tebu,
Pergi ke pasar beli daging.
Banyak harta miskin ilmu,
Bagaikan rumah tak berdinding.

Jikalau harimau sedang mengaum,
Bunyinya sangatlah berirama.
Kalau ada ulangan umum,
Mari kita belajar bersama.

Anak ayam turun sepuluh,
Mati satu tinggal sembilan.
Tuntut ilmu dengan sungguh-sungguh,
Supaya kau tak ketinggalan.

Anak ayam turun delapan,
Mati satu tinggal tujuh.
Hidup harus penuh harapan,
Jadikanlah itu jalan yang dituju.

Setiap nafas tidaklah kekal,
Siapkan bekal jelang wafat.
Turutlah Nabi siapkan bekal,
Dengan menyebarkan ilmu manfaat.

Parang ditelak ke batang sena,
Belah buluh teruhlah temu.
Barang dikerja tak akan sempurna,
Jika tidak penuh menaruh ilmu.

Anak ayam turun sembilan,
Mati satu tinggal delapan.
Ilmu bolehlah sedikit ketinggalan,
Tapi janganlah sampai putus harapan.

Jalan-jalan ke Kota Blitar,
Janganah lupa membeli sukun.
Bila kamu ingin pintar,
Belajarlah dengan tekun.

Bunga mawar bunga melati,
Kalau dicium harum baunya.
Banyak cara tuk sembuhkan hati,
Baca Quran paham maknanya.

Kemana kancil kita kejar,
Ke dalam pasar lah kita mencari.
Saat kecil rajin belajar,
Sesudah besar senanglah diri.

Buah berangan dari Jawa,
Kain terjemur disampaian.
Janganlah diri bisa kecewa,
Lihatlah contoh kiri dan kanan.

Di tepi kali saya menyinggah,
Menghilangkan penat menahan jerat.
Orang tua janganlah disanggah,
Agar selamat dunia akhirat.

Hei si wawan pergi ke Sabang,
Pergi ke Sabang lupa bawa dompet.
Hei kamu jadi orang,
Hidup itu jangan pelit-pelit.

Makan mangga dipasar buah,
Beli Satu bonusnya Pepaya.
Jangan lupa selalu sedekah,
Karna itu membuatmu kaya.

Jalan-jalan ke kota Blitar,
Jangan lupa membeli sukun.
Jika kamu ingin pintar,
Belajarlah dengan tekun.

Pinang muda dibelah dua,
Anak burung mati diranggah.
Dari muda sampai ke tua,
Ajaran baik jangan diubah.

Ke hulu membuat pagar,
Jangan terpotong batang durian.
Cari guru tempat belajar,
Supaya jangan sesal kemudian.

Tiada boleh memetik jati,
Papan di Jawa di belah-belah.
Tiada boleh sesuka hati,
Kita di bawah perintah Allah.

Padi Di Sawah Kuning Warnanya,
Batu Di Kali Banyak Bentuknya.
Turuti Saja Petuah Orang Tua,
Agar Hidup Tidak Sengsara.

Naik becak ke kota Surabaya,
Jangan lupa beli oleh-oleh.
Wahai para pembaca,
Cukup sekian dan terima kasih.

Demikianlah Contoh Pantun Nasehat yang bisa kami paparkan untuk Anda. Semoga bermanfaat. Kembali kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya ke blog kami.

0 komentar